Liburan ke Melaka Part 3

Thursday, August 03, 2017

*yang belum baca Part 1 dan Part 2*

Tidak banyak yang kami kunjungi di Kota Melaka, karena kotanya kecil dan tempat objek wisatanya berdekatan yah semuanya bisa kami libas dengan berjalan kaki. Disini banyak banget museum-nya, karena kami tidak suka dengan museum jadi tidak masuk kedalam. Lagian sekali masuk museum dikenakan biaya. Heheheheheeheee....

Dibawah ini daftar perjalanan saya ke Melaka :

1. Numpang Poto di Depan Gedung Museum

Karena masuk museum itu bayar dan kami tidak berniat untuk masuk, jadi yah numpang poto doang didepan gedungnya. Soalnya, warna cat gedungnya cetar membahana banget merah membara (sangat instagramers banget). 







Saya lupa ada bangunan seperti kapal apakah itu restaurant atau musium. Ini potonya...




2. Bukit St. Paul

Naik bukit ini lumayan ngos-ngosan juga dengan terik matahari yang cukup panas membara. Tapi kebayar deh setelah kita berada diatas dengan pemandangan laut. 



Dan saya juga berkunjung ke Gerejanya...



3. Menelusuri Pinggir Sungai Melaka

Sungainya bersih tidak ada sampah dan dipinggirnya sudah ada trotoar untuk pejalan kaki. Sangat nyaman untuk kita menelusuri sungainya. 




Dan malamnya kami menelusuri sungainya dengan boat. Pemandangan malamnya lumayan bagus dan durasi naik boatnya cuma sebentar. Jaraknya pun tidak terlalu jauh, boatnya mutar balik jadi tidak menelusuri sungai melaka secara keseluruhan.



4. Bangunan Merah Stadthuys

Gedungnya beneran warna merah membara dan disini ada jam gadangnya. Lokasinya pun ditepi jalan, jadi mudah banget untuk mencarinya. Dan seberang jalan sudah jonker walk.






5. Belanja di Jonker Walk

Disini tempat wisata kuliner dan belanja oleh-oleh, barang-barang yang dijual lumayan kreatif dan kulinernya beraneka macam. Ada satu kedai kopi yang pada ngantri kayak ular tangga, padahal kedai kopinya itu sangat kecil tapi yang ngantri panjang banget. Kami tidak ikutan antri juga karena tidak tahu makanan apa yang dijual mereka. Disini kami cuma jalan-jalan santai aja, tapi saya cuma beli tempelan kulkas yang harga RM. 10 dapat 4 buah. Hehheheheheheeeeeee..... :-) 






6. Mesjid Selat Melaka

Mesjid ini berada di tepi laut dan lumayan jauh dari pusat kota. Kalo kamu mau kesini harus naik taksi, kami pesan uber yang lebih murah harganya cuma RM. 6. Dan Mesjid Selat Melaka setelah sholat isya ditutup, jadi pengunjung nggak boleh diizinkan masuk kedalam.






Saya menghabiskan waktu 3 hari 2 malam di Melaka, dan sudah cukup puas buat saya menjelajahinya. Oiya, saya pulang ke Johor Bahrunya pisah sama kedua teman saya. Karena saya takut ketinggalan kapal ferry yang ke Batam. Tiket bus jam setengah satu cuma tinggal 2 lagi sedangkan kami bertiga, jadi saya beli yang ini dan mereka beli tiket yang jam berikutnya. Dipelabuhan Stulang Laut kita nggak ketemu pas di Batam ternyata kami sampai barengan cuma beda kapal ferry aja. :-)

You Might Also Like

3 comments