Mengelilingi Kota Palembang Cuma Satu Hari

Friday, June 16, 2017


Saya mau berbagi cerita ketika saya liburan ke kota Palembang pada bulan Desember 2016 lalu. Jiah, butuh enam bulan buat dipostingkan diblog ini. Heheheheheeeee....

Tidak banyak objek wisata yang saya kunjungi di kota Palembang, yah sekitaran jembatan Ampera aja. Karena liburan saya ke provinsi Sumatra Selatan sengaja direncanakan untuk berkunjung ke Pagar Alam. Jadi, di kota Palembang waktunya tidak terlalu lama. Itu pun liburan kali ini saya ajak emak saya untuk sekalian silahturahmi kerumah paman saya. Win - Win Solution lah sama emak, kasian juga lihat emak saya. Anaknya sibuk melalak kemana emaknya disuruh jaga rumah. Emak saya kalo lihat saya keluar dari kamar dengan baju yang rapi pasti langsung tanya "Mau kemana ? Jangan pulang malam-malam... dan sebagainya." Maklum lah namanya juga emak-emak.

Entah dapat darimana hobi jalan-jalan saya ini. Padahal dulu, saya itu anak rumahan banget. Malas keluar rumah dan bermain sama teman-teman diluar sana. Kakak kandung diatas saya aja suka bilang "Kau ini anak laki-laki main diluar sana, dirumah aja terus". Beneran loh itu, saya mulai suka hobi jalan-jalan itu ketika sudah bisa menafkahi hidup saya sendiri alias sudah bekerja.

Jaman saya masih dibiayai hidup sama keluarga saya ogah banget keluarin duit buat hobi jalan-jalan ini. Duitnya beneran saya fokuskan buat sekolah doang. Semenjak punya penghasilan sendiri mulai lah saya perlahan-lahan melihat ciptaan TUHAN Yang Maha Esa di dunia ini.  
   
Saya punya paman di Palembang yang rumahnya dekat dengan sungai musi. Jadi pas kesana saya dan emak saya menginap dirumahnya. Mengelilingi kota Palembang pun ditemani sama abang sepupu saya dengan motor. Rumah paman saya tidak jauh dari kuto besak dan jembatan ampera. Daerah tempat tinggal paman saya itu termasuk kota tua karena bangunan rumahnya itu banyak yang klasik. Kebanyakan rumah panggung khas Palembang.

Seperti ini...



Selain saya dan emak saya, saya mengajak salah satu teman saya dari Batam untuk ikut liburan ke provinsi Sumatra Selatan. Kamis saya dan emak saya berangkat ke Palembang sedangkan besoknya (hari jumat) teman saya nyusul ke Palembang. Dan saya yang jadi tour guide teman saya itu, saya jemput dia dari bandara. Pergi ke bandara saya diantar sama abang sepupu saya naik motor dan pulangnya saya naik bus trans musi bersama teman saya. Abang sepupu saya tidak temani saya lagi.

Ongkos naik bus trans musi ke masjid agung cuma Rp. 5000 sekali jalan. Oiya, paman saya belum pernah loh naik trans musi. Waktu saya pulang ke Batam baru paman saya sama istrinya nyobain naik trans musi. Heheheheeheee....


Paman saya selalu mengingatkan hati-hati dijalan terhadap orang-orang yang berniat berbuat jahat terutama pencopet. Bukan paman saya aja yang bilang gitu kondektur bus trans musi juga bilang begitu. Yah, saya pun selalu was-was juga dijalan. Alhamdulilah saya dan teman saya tidak terjadi apa-apa.

Pempek itu sudah makan wajib atau harian orang Palembang. Saya sampai dirumah paman saya pun langsung disuguhkan pempek, jalan keluarpun bersama abang sepupu saya juga makannya pempek. Satu harian saya banyak makan pempek sampai saya bosan sendiri. Pas saya guide-in teman saya yang dari Batam sudah bilang ke dia kalo kita jangan makan pempek malahan saya ajak dia makan KFC aja yang berada dipinggir sungai musi. Heheheheheeheeeee....

Untungnya saya ini orangnya cepat nangkap, satu hari saya diajak abang sepupu saya jalan ke Kuto Besak, Masjid Agung, Monumen Monpera, Jembatan Ampera dan Stadium Gelora Sriwijaya. Besoknya, pas teman saya sampai di kota Palembang. Saya ajak dia kesana juga, kecuali stadium gelora sriwijaya. Karena tempatnya tidak satu wilayah dengan yang lain itu. Yang lainnya berdekatan jadi tinggal sekali jalan. Heheheheeeeee....

Saya dan teman saya naik angkot loh dari Masjid Agung ke rumah paman saya. Saya seperti dah fasih dengan daerah sana. Hehehehehehee.... Harga makanan di kota Palembang itu lebih murah dari kota Batam. Saya nyobain beberapa makanan khas sana yaitu pempek, lenggang, emplang dan lain-lain. Saya nyobain makan lenggang dan pempek itu diseberang jalan Masjid Agung. Rasanya enak dan harga bersahabat dengan kantong.


Pempek Lenggang
Pempek Lenggang (pempek yang dibakar)
Kota Palembang lagi membangun Monorel dari Bandara ke Stadium Sriwijaya untuk acara Asian Games 2018 jadi membuat jalan macet. Tapi kalo sudah jadi monorelnya pasti jalanan tidak macet lagi.

Stadium Gelora Sriwijaya
Stadium Gelora Sriwijaya

Masjid Agung Palembang





Malam harinya saya diajak ke Kambang Iwak sama sodara sepupu saya dan saya minta diantarkan ke Gedung Gramedia yang ada di kota Palembang. Kita sempat tersesat untuk mencari Gedung Gramedia-nya, sampe sodara sepupu saya itu telpon ke temannya. Lucu sih, ternyata dia pun baru pertama kali kesana. :-D

Beneran kan cerita saya cuma cukup sehari saja untuk menjelajahi kota Palembang. :-) 


You Might Also Like

2 comments

  1. Demi apa ini Chai malam-malam disuguhi foto pempek?
    Langsung ngiler nak ngirup cuko wong Palembang sikok ni.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete