Solo Travelling ke Thailand... (part 2)

Thursday, March 05, 2015

Assalamualaikum THAILAND.........

Lama perjalanan dari Singapore ke Phuket 1 jam 40 menit...

Nah, kalo sebelum pergi saya selalu sok2an untuk pergi sendiri dan masih nyante2 aja... Pas tiba di TKP langsung deg2an plus nyut2an nih jantung. Yah, gimana cobak... Pergi ke negeri antah barantah seorang diri, terus kalo saya diculik gimana ?! #nahlho

Iya sih, sempat saya merasa deg2an syur nih perasaaan tapi setelah dijalanin itu semua ternyata ketakutan - ketakutan itu akan luntur dengan sendirinya... #mantap

Di Bandara phuket terlalu banyak pengunjungnya orang bule, orang asia bisa dihitung pake jari doankz....  Masalah barang bawaan juga tidak terlalu ketat pemeriksaannya seperti di Bandara Changi. Bandara phuket seperti Bandara Hang Nadim - Batam, tidak terlalu besar.

Setelah turun dari pesawat saya langsung buru2 untuk keluar dari bandara, soalnya kata pemilik hostel yang akan saya tempati di Phuket. Kalo bus umum ke phuket town dari bandara terakhir jam 8 malam, sedangkan saya tiba di Bandara Phuket jam 7 malam.

Keluar dari pintu bandara saya langsung bergegas ke halte... Haltenya kosong melompong  chuy. Panik juga sih kalo saya sudah ketinggalan bus nya, sempat mondar - mandir tanyain petugas dibandara. Jawaban mereka beragam membuat saya galau kuadrat. Ada yang bilang busnya terakhir jam 7 malam dan itu pun sudah pergi dari tadi, disitu kadang saya merasa sedih karena disuruh besok pagi untuk menaiki bus tersebut. Ada yang bilang iya, bus terakhir jam 8 malam dan disuruh tunggu aja dihalte...

Liat jam tangan sudah jam 8 malam tapi kok nih bus belum ada juga... Galau makin berlipat-lipat kuadratnya, sampe jam 8.30 malam bus belum muncul juga. Sempat pasrah juga, kalo emang tidak ada bus lagi yah udah saya naik taksi aja. Berarti akan over budget, selang beberapa menit dari pikiran seperti itu.Eh busnya datang chuy... #alhamdulilahyah #sujudsyukur #tidakjadinaiktaksi



*gambar diatas waktu menunggu busnya datang*

Dari bandara ke phuket town ternyata lumayan jauh.... Kira2 sekitar satu jam setengah untuk sampe di bus station terminal 1 - phuket town. Harga bus perorang cuma 100 Bath...

Oiya, saya nginap di Ananas Phuket Hostel... Tempatnya bagus, bersih, nyaman dan murah. Permalam 350 Bath. Sempat saya tersesat untuk mencari hostelnya, karena lokasinya diperumahan cluster gitu... Jadi agak ragu untuk memasukinya. Mana lagi gerimis dan tuh hostel saya tekan belnya berkali-kali tidak ada orang yang buka pintunya. Saya pun menjadi galau kuadrat lagi, sudah gerimis, ditekan belnya berkali-kali tidak ada tanda2 orang didalamnya dan jam sudah pukul 10 malam. -_________-"

Akhirnya tuh pemilik hostel bangun juga. Ternyata dia tidur dimeja resepsionis tidak jauh dari pintu masuk yang saya tekan belnya beratus-ratus kali itu... #arrrgggghhhhhhhhhhhhhh







Gimana, kamarnya bagus kan.... ?! Cuma saya sendiri lho yang tidur disitu, mana wifi-nya kencang lagi...

Setelah meletakkan ransel dan barang bawaan saya langsung bergegas keluar lagi untuk mencari makan malam. Saya terakhir makan nasi cuma di Bandara changi pas waktu makan siang tadi. Kata pemilik hostelnya disini banyak menjual makanan halal, karena di phuket banyak juga orang beragama islam. Berhubung saya mencari makan malam sudah jam sepuluh lewat, jadi si pemilik hostel saranin coba cari rumah makan disekitaran tepi jalan. Siapa tahu mereka masih buka... Dan ternyata sudah banyak yang tutup, ya udah saya mampir ke rumah makan seafood yang ketemu aja.

Saya kira kalo rumah makan seafood kan cuma masakan laut aja. Berarti aman dong tidak ada yang namanya pork ato pig, tapi ternyata saya salah... Pas liat menunya eh ada tulisan pork. Sudah hancur harapan saya untuk makan malam disana, padahal perut sudah keroncongan. Karena sudah duduk dan membaca menu nya saya cuma pesan air kelapa doang. Gengsi kan kalo harus pergi berlalu aja... -_____________-"

Akhirnya saya mencari supermarket aja untuk membeli pop mie ato roti buat mengganjal perut. #amsyong

Btw, beli pop mie nya harus ada label halal nya yah chai-readers. Soalnya, banyak juga pop mie yang mengandung si pork itu.... #serem

Setelah makan pop mie di hostel saya langsung mandi dan tidur. Besok rencanannya mau keliling phuket naek bus umum dan beli tiket ke Krabi.

Bangun tidur saya langsung mandi dan mencari sarapan pagi... Hehehehehehe.... Mau balas dendam karena kemaren malam tidak ketemu nasi. Ternyata benar kata pemilik hostel ini, didepan dekat hostel mereka lumayan banyak yang jualan makanan halal. 

Makanan Thailand itu ternyata pedas, nggak berani sih nyobain sambalnya yang disajikan pake lalapan. Karena saya makan ikan yang dimasak pake kuah aja sudah pedas, seperti gulai ikan gitu... Itu aja makannya sudah bercucuran keringat apalagi mau nyobain makan sambal uleknya pake lalapan, bisa-bisa hidung ini meleleh.

Makanan di phuket town kebanyakan makanan laut, ikan sih yang lebih banyak...

Yang diatas nasi itu seperti gulai ikan dan jamur, rasanya aja sudah pedas jadi tidak berani mencoba sambal ulek yang dekat lalapan itu. Harga perporsi 50 Bath.
Setelah perut kenyang, saya langsung ke terminal bus 2 untuk membeli tiket bus dari Phuket ke Krabi. Ongkos dari terminal bus 1 ke terminal bus 2 cuma 10 Bath, lama perjalanan cuma sekitaran 30 menit.

Mau menuju ke Terminal bus 2 dipoto oleh keneknya

Keneknya sih masih muda, cewek lagi... Didalam bus saya dengarin curhatan dia, iya dia bilang dia lagi sakit tidak enak badan tapi tidak mau ke dokter karena tidak punya uang untuk berobat. #modus

Dia ngomong pake bahasa inggris yang standar jadi saya  pun cukup ngerti lah apa yang dia ucapkan... Soalnya, banyak juga orang Thai kalo ngomong bahasa inggris pronouncationnya amburadul susah untuk dicerna.

Karena saya perginya pagi dan dihari kerja, sempat juga satu bus sama karyawan2 yang mau pergi kerja ke kantor mereka masing2. Didepan saya ada 3 orang karyawan yang memakai baju seragam yang sama dan mereka dari 3 jenis gender yang berbeda, yaitu satu lelaki, satu perempuan pake jilbab dan satu lagi setengah2. Atau sebut aja mereka gender ke - 3, di Thailand keberadaan gender ke - 3 ternyata cukup dihormati. Buktinya dia bisa tuh bekerja di perusahaan swasta tanpa diributkan status gender-nya. :-D

Setelah tiket bus ke Krabi sudah ditangan, saya langsung balik lagi ke terminal bus satu untuk jalan2 ke patong beach. Eh ternyata saya menaiki bus yang sama dengan saya berangkat tadi, ketemu lagi sama keneknya yang tadi. Harga ongkosnya tidak berubah masih 10 Bath.

Ternyata Phuket Town itu seperti di Tanjung Balai Karimun banyak bangunan tua...



Yang semberaut tuh cuma kabel listriknya aja, tapi jalanannya bersih dari sampah



Naik bus ke Patong Beach dari phuket town cuma 30 Bath. Naiknya didepan minimarket Seven Eleven, ternyata ke Patong Beach lumayan jauh...

Woouw, patong beach itu tempatnya rame dan padat sekali... Memang sudah menjadi tempat turis, disitu banyak sekali yang jualan pernak - pernik untuk dijadikan oleh2, penginapan, tempat hiburan malam dan tempat pijat. Disitu ada mall yang sangat besar dan bagus, yang menjual makanan juga sudah bervariasi dari berbagai belahan dunia. Pokoknya, untuk tempat kongkow2 dan hiburan malam bagusnya sih di Patong Beach. Sedangkan untuk istirahat bagusnya di Phuket - Town.

Phuket town itu lebih tenang suasananya daripada Patong Beach yang selalu rame dengan hingar - bingar kota. Salutnya lagi di Patong Beach, walaupun rame dan padat merayap tempatnya tapi masih kelihatan bersih dari sampah. Saya salut sama negara Thailand, mereka ternyata sadar akan kebersihan dimanapun.

Oiya, di Patong Beach kan banyak tuh tempat pijat Thai dan yang mijit itu si encong2 (gender ke - 3). Mereka lebih agresif cyiiinnnnnnn nyari pelanggan, kalo lewat di depan pijitan mereka tuh pasti kita dipanggil2 dan dibelai-belai sama mereka. *based on true story*

Ehtapi, di kawasan Patong Beach saya lihat ada masjid juga. Letaknya agak jauh dari peradaban hingar - bingar kota itu.

Saya pergi ke Patong Beach itu siang hari dan pulangnya sore, soalnya naek kendaraan umum aka bus. Jadi tidak bisa sampe malam maen kesitu soalnya bus hanya sampe sore aja.

Pemandangan di Patong Beach...


Pantai Patong Beach


Saya makan siangnya kebab turki, harganya 100/150 Bath. *maap lupa harga aslinya*
Saya nyobain jajan jalanannya yaitu pancake manggo, harganya 50 Bath


Abang lelah dek...
Dan pulangnya saya nyasar untuk kembali ke hostel. Lumayan jauh juga saya nyasar muter2 mencari jalan menuju ke hostelnya. Soalnya, bus-nya tidak menurunkan saya di terminal bus 1, tapi ditengah kota. Hostel tempat saya tempati tidak jauh dari Bus Terminal 1.

Nih yah tips kalo kita nyasar... Tanyakan lah alamat hostel kita ke resepsionis penginapan hotel / hostel yang kita temui dijalan. Biasanya mereka mengerti dengan bahasa inggris, mereka pasti akan mau membantu kita. Kalo perlu suruh mereka gambarkan petanya. Soalnya, kemaren saya suruh penjaga hostelnya gambar petanya. Yah kalo tidak digambarkan pake peta entar saya lupa lagi harus belok kiri ato kanan setelah persimpangan jalan. *kibas poni bolak balik*

Setelah cukup nyasar kesana kemari, akhirnya ketemu juga jalan menuju ke hostel... #sorakberhasil-berhasil

Tuh kaki sudah mulai lelah alias pegal2 karena jalan terus dari pagi sampe sore, tampang pun sudah mulai dekil, kumel dan lusuh karena kecapean. Tiba di Hostel saya langsung istirahat sebentar, habis itu mandi... Dimalam kedua ini baru saya ada teman sekamarnya yaitu satu orang bule. Saya tidak terlalu banyak bicara sama doi karena sudah capek untuk jalan2 hari ini...

Habis makan malam saya langsung tidur, soalnya saya besok jam 10.15 pagi sudah berangkat ke Krabi naik mini van.

SELAMAT PAGI PHUKET....

Pagi2nya baru saya sibuk untuk membereskan barang bawaan saya. Setelah itu mandi dan langsung check out dari hostel. Dan nyari sarapan dulu sebelum berangkat ke Bus Terminal 2...

Ini sarapan pagi saya, lauknya ikan. Harganya 50 Bath
Soal makanan di Phuket saya merasa cocok dilidah, tapi yang nggak tahannya itu cuma pedasnya aja. Pedas2 lada ato merica gitu dimasakannya. Pedagang muslim biasanya digerobak ato stand mereka ada label halal ato gambar bulan sabit bintang jadi kita sebagai orang muslim gampang untuk mencari makanan halal.

Oiya, jauhkan ekspektasi kamu kalo di Phuket itu pantainya cetar membahana seperti di Bali ato di Lombok. Ternyata, pantai2nya biasa aja... Saya ikut tour phi-phi island dan pulau2 sekitarnya di Krabi karena lebih murah harga tiketnya.

Jadi cerita ini akan bersambung ke PART 3, Heheheheheheeeeee..............

Btw, terminal bus di Thailand itu rapi dan bersih. Toiletnya aja bersih jadi kita nggak merasa risih kalo mau urusan belakang.


Mini van dari Phuket Ke Krabi

Abang jalan dulu yah dek...
Sampai jumpa KRABI...

*yang mau baca part1 bisa klik disini*

You Might Also Like

3 comments

  1. Makasih ya bg infonya.. Btw muka abang kucel banget yaq.. Kasiaaaannn 😋

    ReplyDelete
  2. banyak banget ya tempat wisata di thailand yang menarik di kunjungi, bukan hanya pantainya saja tapi museum dan kebun binatangnya juga menarik-menarik..

    ReplyDelete