Renovasi Kamar

Tuesday, February 04, 2014

Berhubung salah satu penghuni dirumah orang tua saya ada yang keluar karena pindah kerumah baru, jadi jatah kamar penghuni lama yang keluar itu jatuh ketangan saya. Heheheheheee.........

Akh, ternyata saya ini orangnya ribet pake banget, jadi pengen toyor2 kepala sendiri. -___-" #toyorself

Bekas kamar penghuni lama saya renovasi semuanya, mulai dari dinding yang dicat ulang, sampe posisi perabotan didalamnya dipindah ke posisi yang baru. Huft, cape juga sih... Yah, tapi hasilnya puas lah. Tahun baru, kamar baru dan suasana baru. Saya buat senyaman mungkin untuk berada didalam kamar.

Dan Alhamdulilah, koleksi buku2 saya sekarang sudah punya raknya. Belinya tadi di Bukit Beruntung - Sei Panas. Oiya, kalo menteman mau beli perabotan sekenan yang masih bagus dan harga murah yah coba aja nyari di Bukit Beruntung - Sei Panas. Semoga beruntung sesuai dengan namanya. B-)

Tapi disana kebanyakan menjual perabotan untuk kantor, seperti meja dan kursi kantor. Kalo perabotan buat perlengkapan rumah tangga sedikit.

Nih, penampakan koleksi buku2 saya... #pamer

Rak bukunya baru beli disekenan Bukit Beruntung - Sei Panas
Btw, kalo menteman tidak tahu Bukit Beruntung - Sei Panas itu dimana ?! Baiklah, saya akan kasih tahu. *hidupin GPS* | *buka peta dora explorer*

Cari lokasinya paling gampang kita masuk dari Vihara - Sei Panas, terus jalan lurus aja. Nah, ruko penjualan perabotan sekenan letaknya disebalah kanan kita. Coba aja nanti menteman lihat kekanan terus ada tumpukan perabotan didalam ruko, nah disitulah jualan sekenan di Bukit Beruntung-nya. Letak rukonya tidak persis ditepi jalan besar. Karena ditutupi pepohonan dan kios2 kecil yang berjualan disekitaran ditepi jalan besarnya. Memang sih rukonya terletak ditepi jalan tapi yah itu tadi tidak terlalu ditepi jalan besarnya langsung. *akh, tuh kan ribet pake banget jelasinnya*

Pas saya nyari rak buku itu tadi sore, saya sudah putus asa dan mau pulang karena sudah keliling kesana kemari  tidak menemukan rak buku yang sesuai sama yang saya mau. Terus, waktu naik motor kepikiran aja mau ke satu toko perabotan yang belum saya jelajahi. Eh ternyata, ketemu juga... Penjualnya buka harga dengan Rp.325.000 tapi saya tawar menjadi Rp.200.000. :-)

Kalo masalah tawar menawar saya orangnya tidak tegaan. Ada salah satu teman saya, doi kalo tawar sadis banget. Setengah harga dari si penjual sebutin. Dan negosiasi mereka itu alot banget, tarik ulur harga sampe benar-benar menghasilkan harga yang pas untuk doi dan si penjual. #jleb

Duh, kok si chai jadi ngebahas perabotan sekenan dan tawar menawar harga yah... #ditoyorberjamaah

Intinya, saya suka dengan suasana kamar saya yang baru SODARA-SODARA.

You Might Also Like

1 comments

  1. Jiaaaaahhh, mana foto penampakan kamarnya, itu mah rak buku doang, mestinya dikasi judul, *Rak Buku Baru*

    ReplyDelete