Serba Rusak

Monday, October 07, 2013

Satu persatu barang pribadi saya mulai rusak. -________-" 

Kejadiannya pun beruntun, pertama camera pocket, terus selang beberapa minggu kemudian jam tangan saya, dan yang terakhir hape saya.

1. Jam Tangan

Jam tangan saya mereknya G-Shock model G-056. Jam tangan ini yang pernah awet yang saya punya, biasanya jam tangan saya tidak pernah lama umurnya. Selalu aja ada kerusakan sana sini setelah beberapa bulan kemudian dipakai. Maklum, saya beli jam tangan tidak pernah diatas 200ribu harganya waktu itu (KW-an pulak). Ternyata, ada harga ada kualitas. Karena sudah bosan gonta-ganti jam tangan yang murahan karena rusak melulu, jadi saya putuskan untuk membeli jam tangan original yang tahan lama dengan merek International (bukan KW-an lagi). Tetap yah, harganya menguras dompet...

Jam tangan G-Shock ini saya beli tahun 2008, pas waktu pertama kali baru dapat gaji pertama. Rasanya senang banget, barang yang saya inginkan akhirnya kebeli juga. #sujudsyukur

Saya melihat jam tangan G-Shock ini sih sudah lama, waktu itu lagi iseng2 mejeng di Mall dan melihat-lihat jam tangan dietalase toko jam tangan disalah satu mall di Batam. Eh, langsung jatuh cinta dengan melihat desainnya. Tapi nggak langsung saya beli dunkz... Karena waktu itu saya masih kuliah ditingkat akhir. Budget buat beli jam tangan juga nggak ada kali, terus saya coba iseng tanyain harganya. Dan ternyata harganya SODARA-SODARA cukup fantastis buat anak kuliahan seperti saya dulu.

Eh tapi jam tangan G-Shock itu terngiang-ngiang terus lho dipikiran saya.... 

Nih, bentuk barangnya.



Poto jam diatas diambil dari searching google
Jadi, jam tangan saya rusak dilayar tengahnya. Entah kenapa dilayar tengahnya ada berbentuk bulatan yang mengaburi angka di jam tersebut. Seperti dibawah ini...

Kerusakan yang terjadi dijam tangan saya
Padahal jam ini usianya sudah lima tahun semenjak saya membelinya ditahun 2008 sampai sekarang. Memang bandel sih jam tangan ini, tahan banting dan tahan air. Sudah jatuh berkali-kali juga tapi masih tetap sehat walafiat aja. 

Pengen sih perbaiki nih jam, sayangkan dah lima tahun dipakai ditangan saya terus harus diganti begitu aja. *habis manis sepah dibuang*

Minggu depan saya mau ke Batam, moga aja ada tukang service jam yang bisa memperbaikinya. Amin....

*Etapi, kalo dah dapat service jam yang bisa memperbaiki jam tangan ini. Harga perbaikannya juga tidak terlalu muahal-muahal amat. Amin... #mentalanakkost*

2. Camera Pocket

Saya memiliki camera pocket Canon Powershot SX130. Belinya sih tahun 2011, itu pun karena menteman saya sibuk ada yang mau beli camera pocket. Terus tergiur deh untuk ikutan beli juga. -_____-"

Nih, bentuk barangnya...


 

Camera pocket Canon ini sudah banyak juga jasanya buat mendokumentasikan hasil jalan-jalan saya ke pulau-pulau sekitaran propinsi Kepulauan Riau.

Kerusakan yang terjadi adalah.... Kalo kita poto suatu objek, hasil jepretannya bakalan kabur sebelah kiri dan sebelah kanannya bagus. -____-"

Mau service harus ke Jakarta karena Batam belum ada.

Ini hasil jepretan saya dengan Camera Canon Powershot SX130.












Poto-Poto diatas sudah terkontaminasi oleh editan software photo. Saya jadi sedih, tidak bisa poto-poto lagi. T____T *tangisan air mata berlian*

3. Hape Nokia

Saya bukanlah penggila gagdet terbaru, selama handphone saya masih berfungsi untuk saya gunakan tidak bakalan tergoda deh membeli gagdet yang terbaru dan terorisinil. Tapi.... Kalo sudah rusak begini, langsung tergoda pengen beli gagdet yang ini itu. Padahal uangnya juga tidak ada. Huahahahahahahaaaaa..........

Kalo camera pocket saya rusak, saya masih bisa andalin camera hape saya yang ini.. Hasilnya lumayan juga kalo sudah diedit. :-)

Hape saya cuma Nokia C6, fasilitas camera belakangnya sebesar 5 Mega pixel. Itu sudah cukup buat saya untuk foto2 kuliner dan pemandangan.

Ini hasil jepretan saya memakai camera handphone....


Dan hape saya yang rusak adalah layarnya jadi kabur tak jelas... Dulu sih pernah dibetulin karena kasusnya sama seperti ini. Layar LCD touch screen-nya masih oke, tapi kabel digitalnya penghubung ke LCD-nya yang rusak.

Kemaren sempat tanya ke service handphone disini, perbaikannya bisa kena Rp.300ribu. Padahal dulu di Batam harga perbaikannya tidak sampai dengan segitu muahalnya. *mending beli baru hape senter*

***

Sekarang saya bingung nih SODARA-SODARA, mau poto-poto pake apaan coba sekarang. -_____-"

You Might Also Like

0 comments