Bangun Pagi

Thursday, May 02, 2013

Saya adalah salah satu jenis manusia yang susah sekali bangun pagi. Hampir selama 25 tahun hidup bersama orang tua, selalu saja urusan bangun pagi dibangunin sama ibu saya. Huft, entahlah... Mata ini susah sekali melek untuk bangun dan jiwa raga susah untuk beranjak dari tempat tidur.

Tahun lalu (Juli 2012) saya mencoba mengadu nasib dikampong orang (Tanjung Balai Karimun), selama hampir 6 bulan tinggal dirumah saudara. Sifat buruk saya yaitu susah bangun pagi masih melekat dan tidak mau hilang, untung saja saya tinggal bersama keluarga kakak kandung saya. Jadi, tidak terlalu harus gimana gitu tentang masalah bangun pagi. Tiap hari keluarga kakak saya selalu bangunnya subuh. Kalau saya masih tidur dan belum bangun, mereka membangunkan saya melalui anak2nya.

Nah, semenjak saya ngekost diawal Februari 2013. Diri ini merasa terancam dunkz... Siapa lagi yang saya harapkan untuk membagunkan saya dipagi hari. Eng... Ing... Eng... Alhamdulilah semenjak awal kost sampe sekarang saya bisa bangun pagi dan tidak terlambat pergi ke kantor. :-)

Akh, ternyata saya lupa... Saya memiliki TUHAN yang mempunyai sifat MAHA SEGALANYA. Sebelum tidur saya selalu berdoa untuk dibangunkan subuh setiap hari sama TUHAN. Alhamdulilah, doa saya terkabul dan DIA membangunkan saya tiap pagi. Etapi, anehnya... Sebelum saya menjadi anak kost, saya selalu menjalankan ritual sebelum tidur yaitu berdoa. Didalam doa sebelum tidur itu saya meminta sama TUHAN untuk membangunkan saya disubuh hari. Pokoknya, ritual sebelum tidur saya tidak ada yang saya rubah sebelum dan setelah menjadi anak kost. Kenapa susah sekali yah saya untuk bangun pagi sebelum menjadi anak kost ?!.

Entah kenapa, bangun pagi lebih mudah dilakukan pada saat menjadi anak kost sekarang ini. Dimana cuma ada saya sendiri dan mengharapkan hanya pada TUHAN. Dan sifat buruk saya yaitu susah bangun pagi pun semakin hari semakin luntur. :-) 

Sebelum menjadi anak kost, sebenarnya saya kebangun subuh juga sih... Setelah mendengarkan suara alarm dihandphone dan mematikannya, saya pejamkan lagi mata ini. *siram si chai pake air biar bangun*

Kalau dulu masih tinggal sama orang tua, ibu saya pasti pekik telolong dan menggedor-gedorkan pintu kamar saya untuk membangunkan saya dari tidur. Tapi ajaibnya, semenjak saya jadi anak kost. setelah mematikan suara alarm dihandphone. Mata ini langsung melek dan tidak ada niat lagi untuk memejamkannya. Berasa kayak TUHAN yang langsung membangunkan saya. 

Seperti pilem "Life of Pi", kita bisa merasakan kebesaran / keberadaan TUHAN pada saat diri kita lagi sendiri dan cuma berharap kepada-NYA.

Tapi... Bukan masalah saya bisa bangun pagi dan tidak terlambat datang ke kantor saja yang bisa saya pertahankan sampe sekarang. Masalah sholat subuh saya masih suka bolong2 dan terkadang tidak bisa konsisten untuk melaksanakannya. Dulu, awal2 baru jadi anak kost saya rajin banget sholat subuh berjamaah di mesjid. Tapi, sebulan belakangan ini sholat subuh berjamaah saya dimesjid semakin kendor. Dulu jam 5 subuh masih adzan dan saya masih sempat untuk bergegas ke mesjid. Sekarang, jadwal adzan sholat subuh semakin maju. Jam lima kurang sudah adzan, terkadang jam 5 subuh sudah terdengar imam sudah memimpin sholat. Mau ke mesjid juga merasa tanggung, takut sudah tiba di mesjid mereka sudah selesai sholat subuh berjamaah. -___-"

Bangun paginya juga kadang bukan subuh lagi. Seperti hari ini, saya bangun tidur jam 6.30 pagi, langsung buru2 mandi dan berangkat kerja. Akhhhh.... Lewat deh sholat subuhnya. -__________-"

Walaupun tidak telat pergi ke kantor tapi... Ada yang kurang aja gitu tidak sholat subuh. #arrrggghhhhhhh

*cape deh, hanya duniawi aja yang saya kejar*

Baiklah, mulai hari ini saya mau mulai bangkit untuk bisa sholat subuh berjamaah dimesjid setiap hari. Doakan saya yah SODARA-SODARA biar bisa konsisten melakukannya sampe punya anak cucu nanti. AMIN... #ganbatte

You Might Also Like

0 comments