Tambal Ban

Wednesday, February 20, 2013

Bagi saya, Motor adalah hanya sebatas untuk kendaraan transportasi buat saya. Tidak untuk dijadikan hobi atau lain sebagainya... Jadi, saya kurang paham masalah tentang motor. Tapi beneran lho, motor itu kalo masih bisa jalan untuk saya gunakan sudah cukup bagi kehidupan saya. *syalalalalaaaa......*

Kalo ada masalah remeh temeh yang rusak saya sih cuek aja. Maksudnya, selagi masih bisa dipake ya sudah lah... #hajarterus. Dan tunggu motor itu sudah rusak parah atau tidak nyaman lagi untuk dikendarai baru lah saya sibuk luntang-lantung ke bengkel buat benerinnya. -_____-"

Jadi, hari minggu kemaren si butut ban belakangnya bocor. Dan jenis ban si butut itu tubeless, saya sih ngehe kalo bannya itu tubeless karena banyak yang bilang kalo bannya itu tubeless. Tapi, saya tidak tahu tubeless itu sejenis ban seperti apa. #tekdungces

Dan saya baru tahu, kalo ban Motor tubeless itu bocor. Kita harus ke bengkel mobil untuk menambalnya. Tidak bisa ke bengkel motor yang pada umumnya. Kecuali, kalo bengkel motor itu memang bisa menambal ban motor yang berjenis tubeless.

Jadi, waktu pertama kali mengetahui ban belakang si butut itu bocor. Kakak saya merekomendasikan untuk ke bengkel didepan gang perumahaannya. Dan waktu itu bengkel yang dimaksud tutup, karena saya belum paham ban tubeless itu harus ditambal seperti apa. Dengan sok tahunya, saya mencari bengkel motor disekitaran balai. Nah, ternyata hari minggu banyak yang tutup bengkel motor disekitaran balai.

Akhirnya jumpa juga sih bengkel motor yang buka. Itupun bengkel kecil yang pemiliknya adalah kakek2. Dan saya mencoba untuk menambalkan ban belakangnya si butut disana. Saya langsung tanya sama kakek2 aka pemilik bengkel yang lagi mengganti ban dalam motor punya customernya.

Pak, ban motor saya bocor. Apakah bapak bisa menambal ban tubeless ? Bisa, kata kakek2 itu. Istri kakek2 itu pun ikut membantu untuk menambah angin di ban belakang si butut untuk memastikan bocor atau kempes saja. Ternyata beneran bocor, baru ngehe lah saya kalau ban tubeless itu ternyata tidak memakai ban dalam. #tepokjidat 

Jadi, ban tubeless itu seperti ban mobil. Tanpa ban dalam...

Sayapun jadi rancu untuk menambal ban belakang si butut di tempat bengkel kakek2 itu. Bolak balik saya tanya ke kakek2 itu untuk memastikan bahwa dia bisa menambal ban motor yang berjenis tubeless. Iya, saya bisa... Nanti saya kasih ban dalam yang baru dan ban dalam yang baru saya lapisi dengan ban dalam yang lama. Kakek itu merocos tanpa henti, saya dan istrinya mencoba memotong pembicaraan kakek2 itu kalo ban tubeless itu tidak memakai ban dalam. Tetap aja tuh kakek ngotot kalo ban tubeless bisa juga dipasang ban dalam. #yasalam

Untuk memastikannya lagi, saya cepat2 telpon si empuhnya si butut (abang ipar saya). Dia bilang, harus ke bengkel mobil untuk menambal ban tubeless yang bocor. Dan saya pun bergegas membawa si butut dari bengkel kakek2 itu. Takut, si butut ditowel2 sama kakek2 itu...  

Pas waktu mau putar arah mencari bengkel mobil, saya ketemu bengkel motor yang buka juga di hari minggu. Bengkelnya lebih besar dari bengkel kakek2 itu... Tanpa babibu saya langsung tanya apakah disini bisa tambal ban motor yang berjenis tubeless ?! Koko itu langsung bilang bisa... Huft, syukurlah. Etapi, pas koko tahu dimana letak bocornya. Eh, dia langsung bilang tidak bisa. Harus diganti dengan ban baru. #aimak

Ternyata, bocornya itu pas dibekas tampalan yang lama. -____-"

Dan koko itu bilang, kalo ban tubelessnya bocor pas dibekas tambalan yang lama. Itu tidak bisa lagi, jadi harus diganti sama ban tubeless yang baru. *gampangnya, nyari duit*

Langsung saya bubar jalan dari bengkel itu. #huft

Ternyata, diruko depan gang perumahan kakak saya ada bengkel ban mobil. Dan saya mencoba menghampiri, dan bilang kalo mau tambal ban motor tubeless. Kata mbak2nya sih bisa... #hore

Dia panggil lah suaminya, langsung dicek dimana bocornya. Dan... langsung ditusuk deh tuh lubang untuk ditambal. Heheheheeee....... Ternyata tambal ban tubeless sama ban biasa itu lebih mudah. Kalo ban biasa harus keluarin dulu ban dalamnya terus ditambal deh mana yang bocor, sedangkan ban tubeless langsung ditambal dari luar.

Gambarnya ambil di google.
Tahu nggak sih, bengkel ban mobil yang didepan perumahan kakak saya itu. Tadi, waktu pertama saya lewat memang lihat buka bengkelnya. Etapi, saya hanya numpang lewat ajah. Habis, itu plang tokonya cuma bertuliskan: "Menjual ban baru dan seken mobil", tidak ada lho tertulis: "Menerima service tambal ban". -____-" *salah siapa cobak*

Jiah, masalah sepele tambal ban ajah si chai bisa menuliskan cerita yang puanjang kayak gini. *Ternyata si chai punya bakat terpendam pandai menulis cerita kayak sinetron2 ditipi*

You Might Also Like

0 comments