Sibutut...

Wednesday, November 21, 2012

Siapa sih si butut kakak... #kepoers

Kasih tahu nggak yah ?! #chai

Entar dipaketkan bioskop dan diantar didepan rumah deh kakak... Kalo kakak kasih tahu ? #kepoers

Ciyus... Miapah ?! #chai

Miapah aja bole.... #kepoers

Oke sip... #chai

***


*abaikan percakapan diatas*

Si butut sekarang sudah jadi partner in crime gue semenjak di Tanjung Balai Karimun. Sudah banyak kenangan suka duka yang mengharu biru bersama si butut. Pokoknya, kami sudah berteman dengan sohib banget deh... *gue-nya yang selalu jadi korban kebututan si butut*

Si butut itu selalu aja setia menemani gue jalan-jalan keliling kampong... *baik banget kan*

Waktu pertama kali gue harus bertemanan sama si butut, hati merasa kecewa banget melihat tampangnya yang butut. Dan gue juga yang harus selalu mengertiin dia. -___-"

Tapi dengan seiring berjalannya waktu karena kami selalu bersama dalam senang maupun duka, gue semakin sayang sama si butut *terkadang sebel juga sih*.

Gue masih ingat kenangan bersama si butut pada bulan puasa tahun ini. Waktu pertama kali gue mencoba untuk berkeliling kampong bersama si butut, eh dia-nya malah ngambek ditengah jalan pas mau pulang kerumah. Alhasil, gue harus mendorong dia kira-kira satu kilo meter ke balai perbaikan terdekat.

Si butut ini sering masuk ke balai perbaikan. Dan isi dalam perut si butut sudah banyak yang diganti dengan yang baru. *tekor deh gue*
   
Si butut ini pernah masuk ke kantor polisi juga lho... Dan alhamdulilah itu bukan hasil perbuatan gue sodara-sodara tapi perbuatan dari oknum2 yang lagi apes bersama si butut. Gara-Gara si oknum tersebut tidak memakai pelindung kepala waktu berjalan bersama si butut. Alhasil, pak polisi disimpang jalan berhasil merazia mereka.

Semenjak si butut masuk ke kantor polisi, suaranya berubah bukan lagi tuuuuutttttt... tttttuuuuuuttttttt... tttttuuuuuttttt... bising membahana tapi lebih lembut dan merdu. Karena sudah diganti pita suara si butut biar kalo ada pak polisi tidak langsung ngeh kalo dengar suara si butut.

Si butut kehausan dan ngambek ditengah jalan juga sudah pernah gue ngalamin... Si butut benar-benar kehausan banget waktu itu sehingga persediaan minumannya kosong melompong. Tapi gue heran, selalu aja ada yang membantu gue dan si butut waktu dalam kesusahan. #alhamdulilahyah *makasih ya ALLAH, atas pertolongan MU*

Makanya, gue juga selalu deg2an kalo lagi berjalan bersama si butut. Masih suka was-was aja kalo lagi main jauh2 dari keramaian... #deg2syeeer

Kejadian yang menurut gue paling ekstrim waktu bersama si butut adalah semalam (20/11/2012), hampir aja gue diserobot / ditabrak sama motor lain yang lagi melaju dibelakang gue. Maklum, si butut dah berumur juga jadi penglihatannya kurang jelas. Waktu gue mau belok ke kanan, dan penerangan si butut untuk ke arah kanan tidak menyala. Tiba-tiba langsung aja dari belakang datang motor yang melaju dan mau menyalip gue dan si butut yang mau belok ke kanan. Untung aja gue langsung menghentikan langkah si butut dengan sergap. #huft

Alhamdulilah, kecelakaan itu tidak terjadi SODARA-SODARA. Mana waktu itu gelap jalannya, tidak ada lampu penerangan jalan. Dan jalan kelihatan sepi banget, pengendara kendaraan beroda sangat jarang melewati jalan itu. Gue tidak kebayang apabila kecelakaan itu terjadi... #naudzubillahimindzalik

Waktu gue menjadi tour guide ponakan gue minggu lalu, juga ada cerita seru berjalan bersama si butut... Gue dan ponakan berjalan bersama si butut. Karena gue dan ponakan sama-sama narsis karena mau eksis didunia maya, melihat tempat yang enak untuk dipoto2 pasti kami selalu singgah sebentar untuk mengabadikan kenarsisan kami. #aih

Gue ajak ponakan gue ke air meleleh terjun,  sebelum sampai disana. Ada kubangan yang berupa danau dari hasil bekas tambang yang airnya biru dan enak diliat mata. Sehingga membuat gue dan ponakan untuk numpang poto disana. Nah, setelah puas berpose sana sini. Dan mau kembali melanjutkan perjalanan, leher si butut kecengklak tidak mau digelengkan ke kiri ato ke kanan...

Mana waktu itu mentari lagi hot2nya dan lagi ditengah hutan... Untung saja, ada seorang bapak2 yang lagi lewat dan melihat kami langsung mau berhenti. Setelah melihat kondisi si butut  yang lehernya kecengklak dan bapak2 tersebut berusaha menggeleng-gelengkan leher si butut ke kiri dan ke kanan dengan paksa  tetapi tidak berhasil juga. Bapak2 tersebut menelpon kawannya yang seorang perawat dari balai perbaikan untuk menolong kami.

Alhasil, urat leher si butut diputus dengan paksa. Sehingga di butut bebas menggelengkan lehernya dari arah kiri ke kanan waktu gue istirahatkan dia setelah menemani kami berjalan sampai ditujuan.

Setelah leher si butut bebas dari penyakit cengklak, gue paksain si butut untuk berjalan bersama kami ketempat tujuan lain yang telah gue tentukan. Biar ponakan gue nggak rugi juga, dia kan juga mau melihat pemandangan sekitar kampong disini.

Besoknya, gue bawa si butut ke balai perbaikan. *tekor lagi deh*

Sebenarnya, siapa sih si butut itu kakak... #kepoerssemakinpenasaran

Si butut itu adalah motor bebek punya abang ipar gue. Plat nomor, pajak dan STNKnya si butut sudah kadarluarasa. Makanya gue selalu was-was kalo ada pak polisi disimpang jalan setiap pagi... -___-"

Poto ekslusip si butut lagi di balai perbaikan

You Might Also Like

0 comments