Selamat Hari Raye

Tuesday, September 06, 2011

Hoaaaammmmm,,,, Hari Raye dah seminggu pun berlalu. Maap, baru hari ini bisa menuliskan postingan Hari Raye. Sebenarnya, dah lama postingan ini berwara-wiri dipikiran gue. Akan tetapi tangan ini malas untuk menuliskannya dan hati ini terasa gelisah untuk mempubliskannya. #galau #apeu

Gue akan menuliskan suasana berHari Raye di Batam dengan Negeri Seberang (Singapore). Alhamdulilah yah, tahun kemarin (2010) gue bisa berhari raye di Negeri Seberang (Singapore). Walaupun jarak antara Kota Batam dan Negeri Seberang tidak terlalu jauh tapi budaya berhari raye sangat berbeda jaaaauuuuhhhhhhh sekali.

Gue sempat sedikit kaget dengan budaya mereka selama berhari raye (Culture Shock). Dan Alhamdulilah yah, di Negeri Seberang gue punya beberapa sodare mare disana (Pak Ciek/ Mak Ciek). Singkat cerita, tahun lalu (2010) gue bersama abang gue mau bersilahturahmi dan berhari raye ke flat Nenek kami yang berada di Bedok (Singapore).

Prestigious banget kan berhari raye ke Negeri Seberang (Singapore) ?! *cuma dalam pikiran gue sih* #songong.


Dan setelah sampai disana, suasana flat nenek gue sudah rame dengan kedatangan tamu - tamu yang masih terikat hubungan family sama nenek gue untuk berhari raye. So, sangat wajar sekali dengan suasana seperti itu di Batam juga. Akan tetapi...


Setelah sejam kemudian...


Tamu - Tamu itu belum juga pergi beranjak untuk bersilahturahmi ke flat sodare mare yang lain. Dan tuan rumah sibuk memasak untuk menjamu tamu yang datang. Inilah, keunikan suasana berhari raye disini. Tuan rumah wajib menyediakan makanan dan tamunya wajib untuk mencicipi makanan yang telah dibuat oleh tuan rumah.


Jenis makanannya, bukan makanan ringan (kue/snack) lho ?! Tapi makanan berat (nasi plus lauk pauknya).


Jadi, setiap kita datang ke flat sodare mare waktu berhari raye. Kita harus wajib memakan makanan yang telah dimasak oleh tuan rumah. Dan tuan rumah wajib menjamu tamu-tamunya dengan memasak makanan. Kebayang nggak tuh, kalo satu hari kita mengunjungi 10 flat sodare mare maka kita wajib mencicipi masakan yang telah dihidangkan oleh tuan rumah. Uhuk...


Terasa banget kan tuh perut isinya bermacam-macam dan FULL...


Dan uniknya lagi, kita sebagai tamu harus berjam-jam berada di flat sodare mare yang lagi kita kunjungi. Minimal 2 jam... Hiks... 


Memang sih harus berlama - lama main ke flat sodare mare. Soalnya, cuma setahun sekali pada waktu berhari raye aja mereka berkunjung bersilahturahmi ke rumah sodare mare... #ngenes


Dan yang lebih uniknya lagi masyarakat melayu yang berhari raye disana, datang bersilahturahmi ke flat sodare mare satu keluarga (Abah + Emak + Anak). Walaupun anaknya sudah bujang/gadis dan belum married wajib ikut bersilahturahmi bersama abah dan emaknya ke flat sodare mare. :-)


Ada sih yang masih berbusana pakaian melayu sekeluarga. Berasa lagi ada di lokasi syuting pilem upin ipin. #lebay

Kalo berHari Raye di Batam kan sepi banget (suasana ramenya cuma sebentar, itupun kalo sodare mare sudah pada ngumpul) dan tamunya hanya numpang lewat aja kerumah. Hehehehee.... Maksudnya, yang penting kita sudah bersalaman sama tuan rumah. So, urusan silahturahminya sudah selesai deh. Mau kita singgah sebentar untuk mencicipi kue atau langsung kabur dengan alasan mau keliling lagi ke rumah tetangga sih sah - sah aja.

Btw, masalah berhari raye kemarin. Kasian yah, yang sudah masak ketupat plus lauk pauknya (29-08-2011) ternyata hari raye-nya dinyatakan besok harinya lagi atau lusa (31-08-2011) dari ketetapan kalender tanggal merah nasional untuk hari raya idul fitri 2011 (30-08-2011).


Dan gue sholat iednya tanggal (30-08-2011) atau lebaran duluan daripada keputusan Kementrian Agama Republik Indonesia. :-)


SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1432 H
MINAL AIDIN WALFAIDZIN
"MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN"


NB: Maap telat daripada tidak ngucapinnya sama sekali. :-)

 

You Might Also Like

0 comments